Posted in RANDOM

PICKPOCKETING

A thief who works in this manner is known as a pickpocket (wikipedia)

setelah hari ini, mungkin aku bakal semakin lebih sering naik bus way daripada angkot.

tadi siang aku ada rencana buat ketemu sama dosen buat bimbingan. agak kesiangan bangunnya, akhirnya aku berangkat sekitar jam 11 hampir setengah 12 gitu, dengan estimasi perjalanan setengah jam, jadi pas sampe kampus jam 12.

berhubung dosenku emang udah ngasih jam bimbingan dari jam 12 sampe jam 1 setiap hari kerja doang, jadi aku pikir cukup lah yaa waktunya. paling ntar ngantri satu – dua orang doang..

dari rumah ke kampus, yang jaraknya sekitar 5 kilo itu, biasanya aku berangkat pake angkot (kalo pas bisa bawa motor, ya bawa). kebetulan hampir semua angkot lewat kampusku, cuman yang paling cepet dan jalannya enggak muter kejauhan ada 1 jalur. kebetulan juga, dari SMP sampe sekarang, aku udah langganan pake angkot jalur itu. beberapa supirnya malah sering ngobrol sama aku.

sebenernya bisa juga naik bus way, tapi trayeknya agak muter jauh. dan itu butuh waktu paling cepet sejam buat nyampe kampus, jadi kalo lagi selaw banget aja aku naik bus way.

back to story, aku naik angkot di perempatamn deket pasar, enggak jauh dari rumah. kondisi angkot emang lagi penuh banget, mungkin gara-gara jarak dari bis sebelumnya jauh. aku harus nunggu setengah jam lebih buat dapet itu angkot.

jam 12-an angkot itu jalan. sekitar setengah jam, angkot udah hampir sampe kampus.
seperti biasa, di simpang depan rumah sakit, biasanya banyak rombongan orang turun. dan disitulah aku ngeliat langsung copet beraksi!

korbannya cewek, mungkin sekitar umur 25-an.
pelakunya bapak tua, mungkin 40 almost 50 gitu, badannya kurus, kulitnya sawo.

kejadiannya cepet banget. bapaknya luar biasa lihai. gesit banget gitu tangannya mulai dari buka tas, ambil dompet dari dalem tas, langsung nyembunyiin dompet korban di balik tas ranselnya. timingnya juga pas banget, waktu korban bayar ongkos ke pak supir (kebetulan hari itu dapet angkot yang enggak ada partner pak supir yang tugasnya narikin ongkos itu), jadi kesempatan korban buat ngerasa tasnya dicowel-cowel tipis. lagian juga tiap di spot itu, penumpang yang turun banyak banget, jadi kalo pas bayar ongkos ke sopir yaa pastinya bakal desek-desekan.

kalo kalian pernah nonton preman pensiun di RCTI, dan merhatiin tiap scene kelompok copet, ya kira-kira begitu kronologisnya. cuman bedanya kalo yang di tipi kan pelaku ambil dompet korban waktu masih duduk.

waktu itu yang mergokin ada aku sama embak-embak yang duduk di seberang. tapi kami berdua enggak ada yang berani negur.
kalo aku pribadi si sebenernya pengen negur, tapi takut sama bapak copetnya. mukanya serem, takut bapaknya malah balas dendam.
dan sampe sekarang rasanya bersalahnya enggak ilang-ilang gara-gara tau kejadian kayak gini tapi enggak bisa membela kebenaran. apalagi karena takut.

kayaknya sih bapak yang duduk di deket pintu juga liat, soalnya kejadiannya beneran di depan kami berdua kok. aneh aja kalo sampe bapak di deket pintu itu melewatkan kejadian ini.

aku sama embak di seberang jadi awkward. kaget habis liat aksi pencopetan tapi juga enggak berani bilang apa-apa.

setelah bis berbelok arah, bapak copet itu turun. aku sama embak tadi (sama ibu yang duduk di sebelah embak itu yang ternyata juga liat) langsung menghela napas lega. ternyata secara enggak sadar kami menahan napas gara-gara atmosfer yang mencekam itu.

mereka pun mengobrol seputar apa yang baru saja terjadi, dan saya hanya menjadi pihak pendengar.

yang mencengangkan bukan pencopetan yang baru saja terjadi. tapi sesaat sebelum pencopet itu turun, ia menyelipkan selembar uang biru yang diremas hingga kecil sekali kepada bapak sopir.

and well, days ago, in the same bus, there was a tourist who lost his expensive smartphone. but that time, I didn’t know, was he a victim of pick-pocketing or not…. tapi mas turis itu turun di spot yang sama, di depan rumah sakit, dan kejadiannya juga nyaris sama—penumpang turun yang terlalu ramai.

Advertisements

Author:

I’m author of “Senja di Ujung Lensa” dalam Antologi Cerpen dan Foto 'Menyebrang Pada Sebuah Jendela'. diterbitkan oleh @indiebookcorner. Antologi cerpen kedua saya berjudul 'Cinta Terpendam', karya saya yang dimuat di sana berjudul “Hujan di Antara Kita“, diterbitkan oleh @mozaikindie. Cari SHARONCITARA di sejumlah sosial media untuk dapat terus berkomunikasi dengan saya. may GOD bless you and be the light! happy reading, Sharoncitara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s