Posted in RANDOM

Hari oleh-oleh sedunia (atau lebih tepatnya se-DEB)

ini adalah seni dari kuliah di kampus dimana mahasiswanya berasal dari lipatan dunia manapun. well, berlebihan sih.. karena di departemenku belum ada kelas internasional (dan kayaknya bakal entah kapan bisa buka kelas (semacam) IUP sementara akreditasi aja masih belum jelas gimana kabarnya huhuhu~ haffff doakan saja bisa cepet buka kelas inter, kan udah AEC nih, manfaatin dooong)

back to business,
seni dari kuliah adalah mempunyai teman dari segala penjuru Indonesia (nih, udah dikoreksi, yaaa). dan pastilah seenggaknya dalam satu semester mereka bakal pulang.
iya, aku pake kata mereka, soalnya aku sama kampusku tinggal di kota yang sama.
karena kami udah duduk di semester paling bontot, which is jadi angkatan paling tua di kampus bersama para leluhur yang masih enggan mendapatkan gelarnnya, jadi yaa kerjaan kami cuma nongkrong di kantin dari pagi sampe sore.. malemnya pindah ke tempat tongkrongan lain ahahahhak~

menjadi mahasiswa-mahasiswi semester 6 ada kalanya menyenangkan karena sepanjang hari kerjaan kami tidak harus diselesaikan di ruang kelas yang bangkunya keras ampun (kecuali bagi beberapa orang yang masih harus mengulang 1 atau 2 makul). jadi kepala bakal kesemutan kalo ketiduran di kelas.
tapi disitu jugalah tidak menyenangkannya!

setelah beberapa waktu lalu disibukkan dengan kegiatan 2 bulan magang dan jadi menye karena pada kangen-kangenan, sekarang waktu kami buat nyelesaiin laporan magang dan tentu saja TUGAS AKHIR!

inilah yang paling berat dalam dunia perkuliahan! mahasiswa harus benar-benar bertanggung jawab dengan pekerjaan dan patuh dengan deadline yang sudah ditetapkannya sendiri. kecuali bagi mereka yang beli tugas akhir dari penyedia tertentu di luar sana *whoooopss

akhirnya, mereka yang suntuk dan mentok memutuskan untuk refreshing hati dan pikiran dengan pulang ke kampung halaman. berrhari-hari kampus sempat sepi, tapi kalo sepi, biasanya aku juga enggak ngampus kecuali kalo mau cari referensi di perpus atau ada bimbingan sama bapak dosen tercintawh~

dan, akhirnya Minggu kemarin orang-orang yang mudik sudah sepenuhnya kembali! awalnya sih pada janji mau ngasih oleh-oleh serempak kemarin senin, tapi karena ada halangan, baru deh oleh-oleh lagi dikasih tadi siang.

jadi, judulnya hari ini di DEB, khusunya di kadim, barusan merayakan HARI OLEH-OLEH SEDUNIA. soalnya dede (orang paling hits se-Tuban) ngebawain kue cubit.. bukan, kue cubit bukan dari Tuban, tapi ini karena dede juragan kue cubit di Tuban, jadi dia bawain itu hehehe.. kalo penasaran sama kue cubitnya, search aja ig-nya Miss Cubit (nggak tau id-nya apa, soalnya aku nggak main ig sih hehe)
njug ada gumi (penguasa boyolali) bawa keripik paru, keripik ceker, usus, marning, sama apa lagi ya??? pokoknya banyak sampe tumpeh-tumpeh di kadim
dan yang terakhir:: cimit (jones dari belantara hutan kalimantan)
dia nih yang oleh-olehnya paling ‘beda’ dari yang lain.. selain bawa amplang (kalo enggak salah nama) itu sejenis kerupuk ikan laut yang bulet-bulet warna putih gading, dia juga bawa INDOMIE!!

jauh-jauh dari kalimantan, oleh-olehnya INDOMIE!

dia bilang sendiri kalo balik jogja bawa sekardus. karena emang varian rasanya nggak dijual di sini. lalu ngebayangin cimit bawa kerdus indomi di pesawat ala ala orang indonesia banget ada 2 varian rasa, soto banjar yang biasa sama satu lagi soto banjar yang ada perasan limaunya atau apaaa gituu.. enggak terlalu merhatiin soalnya aku cuma dapet yang rasa biasa aja

alhasil tadi dari pagi sampe sore di kampus tetep kenyang walopun (sengaja) enggak sarapan sama dipake mikir gegara nyari referensi buku buat TA di perpus sama nyinyirin temen-temen seangkatan yang udah pake toga.. PLEASE HARAP DICATAT YAA bukan kami yang lulusnya kelamaan, tapi mereka yang keburu-buru pengen cepet lulus, nggak tau apa nyari kerja tu susah? haha

hari ini cuma abis 4000 doang buat beli es teh 2 gelas, sama buat naik bus way pulang pergi, total cuma habis 11.600 perak ajaaa … hahaha indahnyaaa~
lumayan lah sisa duit jajan ditabung buat nyetak laporan 😦 *butuh koin peduli mahasiswa tingkat akhir nih*

and anyway, matatih gengs buat cemilannya.. sering-sering mudik yaa 😉

PS: aku juga suntuk hati dan pikiran, tapi mau mudik kemana? 😦

Advertisements

Author:

I’m author of “Senja di Ujung Lensa” dalam Antologi Cerpen dan Foto 'Menyebrang Pada Sebuah Jendela'. diterbitkan oleh @indiebookcorner. Antologi cerpen kedua saya berjudul 'Cinta Terpendam', karya saya yang dimuat di sana berjudul “Hujan di Antara Kita“, diterbitkan oleh @mozaikindie. Cari SHARONCITARA di sejumlah sosial media untuk dapat terus berkomunikasi dengan saya. may GOD bless you and be the light! happy reading, Sharoncitara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s