Posted in FOOD

Kue Cubit Bang Ido

kayaknya aku telat gaul banget soalnya baru mulai nyobain kue cubitnya Bang Ido sekitar 2 minggu yang lalu.

yep, beberapa waktu lalu aku sama Jo hang out bareng (akhirnya full team!). awalnya sih nggak ada rencana buat kumpul bareng, cuman karena aku habis nemenin cuc ke desa KKN trus kita berencana nyicil materi kuliah (dan nyicil TA) di perpusat, alhasil Jo fullteam deeeehhh~ *syenangnyaaahh*

sebenernya waktu itu kita lagi laper banget dan pengen makan berat, tapi aku lagi nggak punya duit. tinggal 8 ribu doang di kantong. maklum lah, mahasiswa~
yang awalnya aku pengen makan sesuatu yang pedes-pedes, akhirnya kita nurutin ngidamnya cuc: makan kue cubitnya Bang Ido!

sebelum kesana, searching dulu nih tempatnya dimana.. soalnya denger-denger, selain lapak lesehan di deket rektorat UGM, ada cabang lagi. akhirnya diputuskan, warung Bang Ido yang di deket Sanata Dharma Mrican, yang dipilih buat nyemil kami malem itu :9 *nyaaaamm~

tempatnya cukup luas kok, ada indoor, ada yg di teras juga.. tapi enaknya, semua duduk pake kursi. aku sih tipe-tipe yang agak males jajan lesehan kalo pas lagi pake sepatu kets. soalnya ribet, dan aku kale pake sepatu tali, suka lama gitu ritualnya.
lokasinya juga cukup gampang ditemuin, di antara seafood Anissa yang penuh kenangan itu sama Nanamia Pizzeria. di depan lapaknya juga masih dikasih pagar putih unik yang jadi posisioning warung ini. sama kayak lapak yang di deket rektorat UGM. waktu itu pun, aku nyarinya sambil nggak nyadar bergumam “pager putih pager putih”.

sampe di sana, ruangannya cukup cozy dengan meja kursi kayu bercat putih. temboknya ijo vintage. kayak warna ijo yang biasa aku pake buat ngedesain (tapi nggak ngerti warna ijonya apa) hahaha~

dan kemudian aku & Jo pesen. kami sengaja beli varian rasa yang berbeda-beda, tujuannya biar bisa saling minta.. heeeeyy, itu kan gunanya food-hunting 🙂

kami mesen kue cubit green tea w/ topping kitkat greentea (gapapa, walaupun officially contains fork, kami mah boleh-boleh aja makan yang nggak halal), kue cubit topping ovomaltine, sama kue cubit topping oreo+milo. sengaja aku pesen 2 topping, soalnya aku selalu excited sama segala macam olahan oreo & suka banget nyemil milo bubuk mwhihihi~

ternyata rasanya enak. ini pertama kalinya nyobain kue cubit. mungkin dulu waktu kecil pernah nyoba, tapi enggak ngeh gimana rasanya. tapi kalo yang ini, enaaaakkk~
walaupun kalo diliat dari harganya yang 5000an keatas  tapi cuma dapet 4 biji (yg greentea malah 12k kalo nggak salah inget), beda jauh sama harga kue cubit yang dijual di SD.. tapi worth it kok. makan 4 biji aja rasanya udah kenyaaaanggg banget.. jadi ya ikhlas-ikhlas aja sih ngeluarin duit segitu.

tapi guys, pesen aja nih, karena kue cubitnya masih ngelumer-lumer adonan mentahnya, sangat dihimbau buat enggak kebanyakan nyemil kue ini, soalnya adonan ato olahan tepung yang belum sempurna matang, bisa bikin pencernaan terganggu. misalnya sakit perut bahkan bisa sampe diare.

jadi walaupun kue ini enak banget, jangan sampe makan kebanyakan. kalo kata orang jawa “eling, ngger” gituuuu :)))

the last bite is yours…

20150525_183529[1]

Advertisements

Author:

I’m author of “Senja di Ujung Lensa” dalam Antologi Cerpen dan Foto 'Menyebrang Pada Sebuah Jendela'. diterbitkan oleh @indiebookcorner. Antologi cerpen kedua saya berjudul 'Cinta Terpendam', karya saya yang dimuat di sana berjudul “Hujan di Antara Kita“, diterbitkan oleh @mozaikindie. Cari SHARONCITARA di sejumlah sosial media untuk dapat terus berkomunikasi dengan saya. may GOD bless you and be the light! happy reading, Sharoncitara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s