Posted in RANDOM

Tips n Trick Sukses Menghadapi UN & SBMPTN

Memasuki bulan Februari, memasuki pula waktu dimana para pelajar tahun terakhir semakin dag-dig-dug menyambut hari-hari UJIAN NASIONAL!
Dalam kurun waktu 2 bulan, para pelajar putih abu-abu akan berperang melawan 6 mata pelajaran yang telah dipelajari selama 3 tahun belakang.

Saya jadi teringat ketika akhir kelas 9 dan kelas 12. Selepas semester ganjil, mata pelajaran yang selalu dibaca ulang hanya mereka yang di-UN-kan saja. Sampai eneg! Sampai hapal dimana letak corat-coretan di buku. Sampai hapal letak warna stabilo yang dipakai untuk me-highlight catatan. Tapi tetep aja nggak hapal-hapal materinya. PFT!

Karena saya udah veteran di bidang per-UN-an, ini saya share Tips n Trick Sukses Menghadapi Ujian Nasional (UN) dan SBMPTN! Enjoy~

  1. Belajar kalo pas mood aja.
    Loh kok gitu?
    Yaiyalah! Secara otak itu paling efektif memproses materi (dalam hal ini materi pelajaran) ketika kita benar-benar punya keinginan untuk belajar. Percuma kan kalo udah buka buku macem-macem, nyiapin catetan ini-itu tapi kitanya sendiri nggak lagi pengen belajar.
    Nggak efektif loh belajar dengan mood yang buruk. Pasti nanti pikiran justru melayang kemana-mana. Ujung-ujungnya malah nggak fokus.
    Hati pengen belajar, tapi pikiran masih ke mantan yang punya gebetan baru. Mending stalking Instagram-nya dulu!

    Trus gimana kalo mood baiknya nggak kunjung dateng?
    Jawabannya gampang, kok! Kamu bisa (dan harus) bikin mood yang positif.
    Kalau saya pribadi sih, nggak bisa belajar kalo nggak ada cemilan. Jadi cara paling ampuh saya buat ngebentuk mood belajar adalah ngeborong makanan di warung: terutama SOKLAT.

    Nah, sekarang, giliran kamu yang cari tahu cara ampuh buat ngebentuk mood belajar yang positif dan ampuh!

  2. Bikin ringkesan.
    Ini penting nih! Soalnya ringkesan berguna buat pegangan di detik-detik menuju UN atau SBMPTN. Materi UN sama SBM kan nggak gitu jauh beda, jadi bisa tuh buat dipake barengan atau terusan. Kalau ada beberapa materi SBM yang nggak ada di UN, bisa ditambahin.
    Saran saya, siapkan buku khusus untuk ringkasan. Lebih bagus lagi per buku per mata pelajaran, jadi lebih rapi dan sebagai orang yang baca materi ringkasannya pun enak. Semangat belajar juga jadi tambah oke!
    Tapi kalau buku terasa agak ribet, bisa tuh pake ringkasan di kertas-kertas kecil yang diikat pakai ring gantungan kunci. Kreatif, mudah, dan gampang dibawa kemana aja!
    FYI, ringkasan ini berguna banget di saat udah eneg sama materi tertentu tapi masih belum bisa paham sama materi itu. Atau bisa juga buat mengisi waktu luang. Misal lagi di dalem bus, taksi, di atas ojek, nunggu jemputan, nunggu masakan emak mateng, nunggu BBM pacar, nunggu di-notice gebetan, atau nunggu kegiatan-kegiatan lain… daripada cuma bengong buang waktu, mending sambil baca ringkesan. Be productive, man!

  3. Banyak-banyakin ngerjain soal latihan.
    Banyak kok cara buat ngerjain soal-soal latihan UN atau SBM. Bisa beli buku detik-detik, bisa beli buku latihan soal lainnya yang dijual di Gramedia atau Togamas atau toko buku manapun. Kalau misal nggak punya budget buat beli buku gituan, bisa kok menggunakan buku soal yang biasanya dikasih di tempat les-lesan.

    Lah, kalau nggak ikutan les gimana?
    Tenang. Kan sekolah biasanya ngasih pendalaman materi pra-UN & SBM kaaaann? Kerjain lagi tuh soal-soalnya. Jangan bolos PM, ya!
    Kerjain ulang juga tuh LKS-LKS dan soal-soal yang biasanya ada di halaman akhir bab di buku paket. Semua latihan soal pasti berguna kok!
    Dan, denger-denger sih udah banyak aplikasi-aplikasi buat latihan UN & SBM yang bisa di-install gratis di PlayStore atau di AppStore.
    Tenang, semua pasti ada jalannya.

  4. Ikut les.
    Nggak bisa dipungkiri, les-lesan tuh ngangkat kemampuan akademik banget. Karena rata-rata pelajar tuh nggak paham sama materi yang diterangin di sekolah karena 3 hal dasar:
    1. Guru yang nerangin nggak jelas, jadi tambah bingung sama isi materinya.
    2. Guru neranginnya sih udah jelas, tapi berbuhubung beliau guru yang nggak disuka jadi otak berasa tumpul tiap di kelas.
    3. Udah, deh. Nyerah aja! Emang dasar nggak niat sekolah.

    Nah, kalau udah kayak gini, salah satu cara yang bisa ditempuh adalah ikut les.
    Nggak mau kan gagal UN & SBM?
    Tapi gimana dong kalo nggak ada budget khusus buat ikut les?
    Gampang! menyelundup aja di tempat les-lesan.

    Ini true story yang saya dan beberapa teman alami ketika SMA.
    Jujur aja, saya sama sekali nggak ambil les buat menghadapi UN & SBM. Semua belajar sendiri karena cukup tahu diri lah dengan kondisi keuangan keluarga saat itu. Nggak mungkin banget buat ambil les, bahkan yang privat dengan harga murah pun.
    Singkat cerita, saya nggak mudah putus asa.
    Atas ajakan (dan setelah diyakinkan dengan kalimat-kalimat persuasif yang memabukan), saya dan beberapa teman memberanikan diri untuk menyelundup di tempat les. Kebetulan sekolah saya dikupeng oleh banyak tempat les besar, dan yang paling ‘aman’ diselundupi adalah tempat les dengan inisial nama G-O.
    Nggak setiap hari, sih, tapi cuma beberapa kali (kalau saya cuma 2 kali pas ngebahas materi yang emang susah dipahami kayak pikiran cewek, tapi temen saya ada yang lebih sering). Berbekal ngaku ‘anak G-O sebelah, tentor pun nggak curiga waktu bacain presensi.

  5. Bikin target nilai.
    Target bikin kamu termotivasi buat berjuang lebih giat. Berusaha lebih keras.
    Pada saat menjelang UN SMP, saya punya target nilai khusus. Singkat kata, target nilai itu untuk memotivasi biar saya bisa lolos seleksi dan masuk ke SMA Negeri 3 Yogyakarta alias PADMANABA.

    Capture2
    Cuplikan Artikel di KR Online terkait PPDB di PADMANABA tahun 2015 

     

     

    Capture3
    Screen capture PPDB SMA Negeridi Yogyakarta pada PPDB 2014

    Setelah SMA, target saya nggak gitu muluk-muluk, yang penting bisa lulus. Udah cukup. Dan ternyata itu nggak bagus. Semangat belajar jadi turun di awal. Belajar jadi sekenanya banget.
    Jangan sampai, lah, mengulang kesalahan yang sama kayak saya. Jadi, walaupun kalian kelas 12, tetep bikin lah target lulus UN dengan nilai yang tinggi.

  6. Belajar itu penting, tapi jangan divorsir.
    Belajar dengan waktu yang wajar aja. Nggak usah trus ngerubah kegiatan sehari-hari jadi kayak gini: bangun tidur-sarapan-belajar-mandi-belajar-makan siang-belajar-mandi-makan malam-belajar-tidur. NGGAK PERLU!

    Tentuin waktu paling nyaman buat belajar. Misal dari jam 7 sampai jam 9 malem. Cukup 2 jam sehari. Tapi pastikan gunakan waktu 120 menit itu dengan full belajar, nggak pake bales-bales BBM WA LINE BeeTalk KakaoTalk SMS IG dll. Maksimalkan waktu belajarmu. Dua jam itu waktu yang efektif buat belajar kok. Efektif banget malah.

    Justru kalau lebih dari itu jatuhnya nggak efektif karena konsentrasi udah menurun. Nggak percaya? Besok kalau udah kuliah, bakal ngerasain di kelas yang mata kuliahnya minimal 3 SKS. Kalau tiap 1 SKS = 45 menit, maka makul yang 3 SKS jadi 1 pertemuan 135 menit. Satu jam pertama masih bisa konsen, satu jam berikutnya mulai duduk dengan gelisah, lima belas menit terakhir udah sakaw… belum lagi kalau dosennya ngulur-ulur waktu pulang. BAH!

  7. Imbangi dengan olahraga dan istirahat yang cukup.
    Kesehatan adalah yang utama. Buat apa udah belajar mati-matian tapi hari H malah masuk rumah sakit gegara badan drop? PERCUMA!
    Makanya, jangan sampai karena keasyikan belajar jadi lupa waktu. Jam tidur berubah mendekati subuh, sementara pagi-pagi ada Pendalaman Materi di jam-0. Tetep jaga pola tidur. Pola makan juga.
    Lalu imbangi dengan olahraga. Kalau nggak ada waktu buat olahraga berat, olahraga ringan kayak jalan santai atau sit up-knee up juga bagus. Yang penting gerakan badanmu. Jangan duduk mulu!
  8. Berdoa.
    Ampuh lah ini. Paling ampuh!
    Berusahalah semampumu. Jangan lupakan berdoa.
    Kalau kata orang mah do your best and let GOD do the rest.
    Mujizat itu nyata, man!
    Oiya, kalau mau ditambah berpuasa juga boleh. Nggak ada larangan.
  9. Siapkan alat tulis lengkap.
    Kalau sudah melewati tahap-tahap di atas, tahap selanjutnya adalah menyiapkan amunisi untuk melewati peperangan di depan. Delapan bekal di atas, tidak akan berjalan sempurna tanpa persiapan yang satu ini.
    Yo saiki bayangke to cah! Koe meh garap UN & SBM tapi gak due pensil 2B, gak due setip, gak due bolpen nggo tanda tangan, gak due lemek nggo antisipasi ben LJK mu ra bolong? Wes mending balio wae cah!
  10. Liburan dulu, bray!
    Simple. Biar pikiran kalian fresh dan nggak tertekan.
    Tapi jangan sampe keasyikan trus malah lupa tanggal ujian!

 

Sumber terkait: 

http://krjogja.com/read/266403/passing-grade-masuk-sma-negeri-yogyakarta-tahun-ini-meningkat.kr)
https://yogya.siap-ppdb.com/#!/03/arsip
header image credit to LINE Humas PADMANABA

ditulis oleh mantan pelajar yang lulus UN dengan peringkat nomor 2 dari belakang di angkatannya (eh tapi, rata-ratanya 8,0 loh!) dan nggak lolos tes tulis tapi lolosnya tes jalur mandiri UGM. Jadi kalau mau percaya dan menjalani tips n trick-nya yo nggih monggo! 😉

 

Akhir kata, please support kami dengan follow blog ini, like, share, dan comment. Karena dengan support kalian, kami akan lebih semangat dalam berkarya.

May GOD bless youuuu!
Sharoncitara.

Advertisements

Author:

I’m author of “Senja di Ujung Lensa” dalam Antologi Cerpen dan Foto 'Menyebrang Pada Sebuah Jendela'. diterbitkan oleh @indiebookcorner. Antologi cerpen kedua saya berjudul 'Cinta Terpendam', karya saya yang dimuat di sana berjudul “Hujan di Antara Kita“, diterbitkan oleh @mozaikindie. Cari SHARONCITARA di sejumlah sosial media untuk dapat terus berkomunikasi dengan saya. may GOD bless you and be the light! happy reading, Sharoncitara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s